Jakarta – Belum lama ini beredar foto seorang wanita berkerudung tampak sedang bersantap di kios bertuliskan siomay cu nyuk. Tak semua orang tahu bahwa cu nyuk berarti babi. Selain itu, istilah apa lagi yang sering digunakan untuk produk babi?

Masuknya budaya asing ke Indonesia memunculkan banyak istilah asing yang belum diketahui. Ketidaktahuan ini bisa menyebabkan konsumsi makanan haram oleh muslim seperti di foto tersebut, meski mungkin tak disengaja.

Karena itu, kenali istilah-istilah yang berkaitan dengan babi dalam Bahasa Inggris berikut:

Pig: hewan babi, khususnya babi muda dengan berat kurang dari 50 kg
Pork: daging babi
Swine: istilah untuk seluruh spesies babi
Hog: babi dewasa dengan berat melebihi 50 kg
Boar: babi liar, babi hutan, atau celeng
Lard: lemak babi, biasa digunakan sebagai minyak untuk masakan atau kue serta bahan sabun
Bacon: daging hewan yang diasapi, terutama babi
Ham: daging paha babi
Sow: babi betina dewasa (jarang digunakan)
Sow milk: susu babi
Porcine: sesuatu yang berkaitan atau berasal dari babi

Jika menemukan istilah-istilah tadi, tak perlu ragu meninggalkan produknya. Gantilah dengan produk sejenis yang sudah bersertifikat halal, misalnya beef bacon (daging sapi) atauturkey ham (daging kalkun).

Anda juga perlu mewaspadai istilah yang biasa terdapat di restoran Asia berikut:

Bak: Daging babi dalam Bahasa Tiongkok. Misalnya bak kut teh dan bakkwa. Hati-hati, bakso dan bakpaopun bisa menggunakan daging babi.
Char siu, chashu, cha siu, char siew: Hidangan Kanton berupa daging babi barbecue.
Cu nyuk: Daging babi dalam Bahasa Khek/Hakka. Istilah ini digunakan dalam siomay dan bubur.
Zhu rou: Daging babi dalam Bahasa Mandarin. Sedangkan rou sendiri artinya ‘daging’. Misalnya hongshao rou, rou jia mo, tuotuorou, yuxiangrousi.
Dwaeji: Daging babi dalam Bahasa Korea. Biasanya istilah ini digunakan sebagai varian bulgogi dan galbi.
Tonkatsu: Hidangan Jepang berupa ​irisan ​daging babi ​yang di​goreng ​dengan lapisan tepung panir​.
Tonkotsu: Hidangan Jepang berupa ramen berkuah putih keruh, terbuat dari tulang, lemak, dan kolagen babi yang direbus berjam-jam.
-​ Butaniku: Sebutan untuk daging babi dalam bahasa Jepang​.
Yakibuta: Hidangan Jepang mirip char siu, biasanya untuk topping ramen.
Nibuta: Hidangan babi berupa pundak babi yang dimasak perlahan dengan sedikit kuah.
– B2: Sebutan untuk makanan berbahan daging babi di daerah Batak dan Yogyakarta.
Khinzir: Babi dalam Bahasa Arab dan Melayu

sumber food.detik.com